Perang Israel-Palestina, Ini yang Harus Kita Tahu

Gambar pemandangan umum yang hancur akibat perang Israel Palestina

Foto bangunan yang hancur saat tim penyelamat melakukan pencarian dan penyelamatan | sumber : https://www.independent.co.uk/news/syria-ap-turkey-nepal-japan

Konflik antara Israel dan Palestina adalah salah satu konflik yang paling kompleks dan berlarut-larut dalam sejarah dunia modern. Sejak pembentukan negara Israel pada tahun 1948, wilayah yang ditempati oleh kedua pihak telah menjadi medan perang yang konstan, menyisakan jejak sejarah yang penuh dengan ketegangan dan kekerasan. 

Perang Israel-Palestina tidak hanya merupakan pertempuran antara dua entitas politik, tetapi juga melibatkan aspek keagamaan, budaya, dan etnis yang mendalam. Sejarah panjang konflik ini telah melibatkan perubahan perbatasan, perang, gencatan senjata, serta upaya-upaya diplomasi yang berulang kali gagal. Untuk memahami akar permasalahan ini, sangat penting bagi kita untuk memahami sejarah perang Israel-Palestina, serta bagaimana peristiwa masa lalu telah membentuk kondisi saat ini.

Deklarasi Balfour: Awal untuk Memahami Sejarah Perang Israel-Palestina

Untuk memahami awal konflik berkepanjangan Israel dan Palestina. Kita perlu mengingat tentang sebuah surat. Yang memberikan dampak terhadap palestina hingga detik. Dimana artikel ini tertulis. Surat tersebut ditulis oleh menteri Luar Negeri Inggris saat itu, Arthur Balfour dan ditujukan kepada tokoh komunitas yahudi inggris Lionel Walter Rothschild, Surat itu menjadi perjanjian yang mengikat pemerintah inggris untuk mendirikan rumah nasional bagi oran-orang yahudi di Palestina. Perjanjian itu juga untuk memfasilitasi tercapainya tujuan tersebut.

Dari deklarasi Balfour tersebut, salah satu perkembangannya adalah. Terbentuknya mandat Inggris pada tahun 1923 hingga 1948.  Dalam periode yang berlangsung selama 25 tahun itu. Inggris memfasilitasi migrasi massal orang Yahudi. Migrasi ini menimbulkan gelombang kedatangan yang cukup besar pasca gerakan Nazi di Eropa.

Untuk kedatangan dengan skala sebesar itu. Tentu saja. Lambat laun menyebabkan perubahan yang mengusik pada warga palestina. Karena hal ini menyebabkan perubahan demografi palestina. Selain itu warga palestina juga mengalami penyitaan tanah mereka oleh inggris. Untuk kemudian diserahkan kepada pemukiman yahudi

Sejarah Awal Perang Israel-Palestina

Di bagian ini akan menjelaskan beberapa hal penting tentang awal-awal peperangan dimulai. Untuk mempermudah salah satu event penting awal mula peperangan israel dengan palestina. Artikel ini akan membaginya menjadi dua bagian. Bagian pertama tentang Komite Nasional Arab dan pemogokan umum. Lalu bagian kedua yang menceritakan tentang petani Palestina dan Pasukan malam khusus Inggris

Pemberontakan warga palestina fase pertama – Komite Nasional Arab dan pemogokan umum

Ketegangan yang terjadi karena perubahan demografi dan penyitaan tanah. Kemudian menyulut aksi-aksi pemberontakan dari warga palestina. Yang mana bisa ditandai dengan terbentuknya Komite Nasional Arab yang pada April tahun 1936. Pada tahun tersebut juga, Komite Nasional Arab meminta warga palestina untuk melakukan pemogokan umum, menahan pembayaran pajak dan memboikot produk-produk yahudi. Mereka melakukan ini sebagai bentuk protes terhadap kolonialisme inggris dan  meningkatnya imigrasi Yahudi.

Dari pihak Inggris kemudian tidak tinggal diam. Inggris menindas dengan brutal, pemogokan warga Palestina yang berlangsung selama 6 bulan. Dimana selama pemogokan palestina berlangsung. Warga palestina ditangkap secara massal. Rumah-ruma mereka dihancurkan. Apa yang terjadi diatas, dia dijadikan praktik oleh Israel terhadap warga palestina.

Baca Juga  Ada Konser Ed Sheeran Di Jakarta, Cepat Beli Tiketnya

Pemberontakan warga palestina Fase kedua – Petani Palestina dan Pasukan malam khusus Inggris

Paruh kedua pemberontakan Palestina dimulai. Pada tahun 1937 para petani palestina melakukan gerakan perlawanan. Target mereka disini adalah kekuatan inggris dan kolonialisme.  Dua tahun kemudian pada tahun 1929 30.000 tentara dikerahkan inggris di Palestina.  Di tahun ini, pengeboman melalui udara menimpa desa-desa Palestina, Jam malam diberlakukan, penahanan administratif menyebar luas, dan juga pembunuhan massal.

Selama fase kedua pemberontakan ini komunitas pemukim pra-negara di dalam Yishuv bertindak. Mereka mengimpor senjata diam-diam. Mereka juga mendirikan pabrik senjata untuk memperluas Haganah. Yang mana adalah sebuah paramiliter Yahudi. Paramiliter ini kemudian menjadi inti tentara israel. 

 Dalam pemberontakan, tiga tahun tersebut, 15.000 hingga 20.000 orang terluka, 5000 orang palestina terbunuh, dan 5.600 orang dipenjarakan

Update terbaru seputar perang Israel-Palestina

Perang berkepanjangan yang rumit dan penuh korban jiwa ini memiliki banyak sekali info-info dan berita terbaru. Untuk mempermudah memahami update terbaru. Artikel ini akan membahas sesuatu yang berkaitan dengan Amerika dan bagaimana tindakan mereka terhadap perang israel palestina, sikap organisasi internasional, serta bentuk-bentuk serangan israel dalam perang.

Amerika dan perang Israel-Palestina

Dalam ketegangan peperangan yang tidak kunjung reda di Gaza. Washington telah memindahkan salah satu kapal induk perang terbesar di dunia. Kapal induk itu pindah bersama kelompok penyerang menuju mediterania timur. Karena hal ini, banyak yang menilai Joe Biden berniat ikut terlibat perang dan memihak israel. Namun para ahli dan analis menilai bahwa kemungkinan terjadinya hal tesebut sangat minim.

Hal lainnya yang Amerika serikat terlihat lakukan. Menteri pertahanan Amerika Ash Carter mengunjungi Benjamin Netanyahu. Disana “Ia berharap dapat berbicara secara mendalam dengan para pemimpin Israel mengenai perencanaan operasional dan tujuan mereka dalam konflik ini,” kata pejabat senior AS yang tidak mau disebutkan namanya itu. “Menteri Austin akan membahas kebutuhan bantuan keamanan Israel di sana,” katanya.

Sebagai tambahan, FBI juga disebut mengunjungi masjid-masjid yang tersebar di Amerika. Dikatakan bahwa FBI menerima laporan yang berisi. Tentang bagaimana otoritas Imigrasi menahan warga negara palestina. Direktur Eksekutif Komite Anti-Diskriminasi Amerika-Arab (ADC), Abed Ayoub, dalam sebuah postingan di media sosial juga menyebutkan. Bahwa ia menerima banyak panggilan tentang penahanan warga palestina. Dimana penahanannya dilakukan oleh ICE (Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai AS)

Sikap organisasi internasional terhadap Palestina

Organisasi internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Liga Arab, telah lama menyuarakan keprihatinan mereka terhadap konflik Israel-Palestina. Mereka umumnya mendukung solusi dua negara yang berdasarkan perjanjian damai yang mengakui hak kemerdekaan dan otonomi bagi Palestina, serta keamanan dan pengakuan bagi Israel.

PBB secara konsisten mengeluarkan resolusi-resolusi yang mendesak gencatan senjata, mengutuk tindakan kekerasan, dan memanggil untuk perundingan damai antara kedua belah pihak. Liga Arab, di sisi lain, telah memainkan peran penting dalam mendukung upaya perdamaian dan mengkoordinasikan posisi negara-negara Arab terkait konflik ini.

Baca Juga  Detik-detik Kerusuhan di Muntilan Jawa Tengah

Meskipun demikian, upaya perdamaian terus menemui rintangan yang signifikan, dan meskipun adanya dukungan internasional untuk solusi perdamaian, konflik ini masih berlarut-larut dengan ketidakpastian dan ketegangan yang berkepanjangan.

Bentuk-bentuk serangan Israel selama perang 

Dalam sejarah konflik Israel-Palestina, Israel telah terlibat dalam berbagai bentuk serangan terhadap wilayah Palestina. Yang paling baru adalah penggunaan bom fosfor putih. HRW (Human RIght Watch) telah mengkonfirmasi melalui video. Bahwa Israel menggunakan bom yang sangat berbahaya bagi sipil dan obyek lingkungan lain nya. 

Selain itu serangan Israel lainnya juga mencakup serangan udara yang melibatkan pesawat tempur dan rudal, invasi darat, dan blokade ekonomi terhadap Jalur Gaza. Selain itu, ada juga serangan yang terjadi pada tingkat lebih rendah, seperti penggerebekan, penangkapan, dan penyitaan properti di Tepi Barat. Serangan-serangan ini seringkali menimbulkan kerusakan besar pada infrastruktur dan mengakibatkan korban sipil, yang telah memicu kontroversi dan ketegangan dalam konflik ini.

Pelajaran Berharga dari Perang Israel-Palestina dan Perang Vietnam

Perang selalu membawa dampak yang mendalam dan seringkali tragis bagi masyarakat, ekonomi, dan stabilitas wilayah yang terlibat. Dua konflik yang telah mencatat sejarah panjang dan menimbulkan dampak besar adalah Perang Israel-Palestina dan Perang Vietnam.

Meskipun berbeda dalam banyak hal, baik dalam konteks geografis maupun budaya, ada beberapa pelajaran berharga yang bisa kita ambil dari perang-perang ini. Melalui pemahaman lebih mendalam tentang akar penyebab, keterlibatan pihak ketiga, dan perjuangan masyarakat sipil, kita dapat merenung tentang bagaimana konflik semacam itu dapat dihindari di masa depan dan bagaimana perdamaian dan diplomasi seharusnya diprioritaskan.

Salah satu pelajaran utama yang bisa diambil dari Perang Israel-Palestina dan Perang Vietnam adalah pentingnya diplomasi dan negosiasi sebagai sarana penyelesaian konflik. Meskipun kedua konflik ini memiliki asal-usul dan dinamika yang berbeda, keduanya telah berlangsung selama bertahun-tahun, mengakibatkan kerugian besar dalam hal korban jiwa dan kehancuran.

Dalam konteks Perang Israel-Palestina, konflik ini telah memakan korban ribuan nyawa dan menyebabkan penderitaan masyarakat di kedua sisi. Di sisi lain, Perang Vietnam adalah salah satu konflik terpanjang dalam sejarah militer modern yang berakhir setelah bertahun-tahun perjuangan.

Diplomasi adalah cara terbaik untuk mencegah konflik seperti ini. Dalam kasus Israel-Palestina, upaya diplomatik selama bertahun-tahun belum sepenuhnya berhasil mencapai solusi yang adil dan berkelanjutan. Meskipun ada beberapa upaya perdamaian.

Perbedaan fundamental yang tidak terselesaikan masih menjadi penghalang utama. Namun, perjuangan untuk mencapai kesepakatan damai harus terus dikejar, dan komunitas internasional harus berperan aktif dalam mendorong dialog yang bermakna.

Dalam konteks Perang Vietnam, perang ini berakhir setelah perjanjian damai Paris pada tahun 1973, yang merupakan hasil dari upaya diplomatik yang panjang. Ini menunjukkan bahwa, meskipun konflik bisa sangat keras dan rumit, diplomasi dapat menjadi solusi akhir yang mengakhiri pertumpahan darah. Pelajaran yang bisa diambil di sini adalah pentingnya kesabaran dan komitmen terhadap proses perdamaian, bahkan jika proses itu terasa lambat.

Baca Juga  Shena Malsiana Meninggal, Begini Penyebabnya

Selain itu, keterlibatan pihak ketiga dalam mengawasi perjanjian damai dan menjaga perdamaian adalah hal yang penting. Misalnya, perjanjian damai Paris untuk mengakhiri Perang Vietnam melibatkan Amerika Serikat, Uni Soviet, dan negara-negara lain sebagai penjamin.

Mereka berperan penting dalam memastikan bahwa kesepakatan tersebut dihormati oleh kedua belah pihak. Dalam konteks Israel-Palestina, keterlibatan komunitas internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan negara-negara penjamin, dapat memainkan peran yang serupa dalam mengawasi implementasi perjanjian perdamaian dan mempromosikan stabilitas di kawasan tersebut.

Selanjutnya, perang-perang ini menyoroti pentingnya melindungi hak asasi manusia dan menghindari penderitaan masyarakat sipil. Konflik sering kali menyebabkan penderitaan besar bagi warga sipil yang tidak terlibat dalam pertempuran.

Dalam kedua perang tersebut, terdapat laporan tentang pelanggaran hak asasi manusia yang serius, termasuk pembunuhan massal dan pengusiran warga sipil. Pelajaran yang bisa kita ambil adalah bahwa konflik apapun harus berusaha untuk meminimalkan penderitaan warga sipil dan menghormati prinsip-prinsip hukum kemanusiaan internasional.

Di samping itu, perang-perang ini mengingatkan kita tentang pentingnya upaya rekonstruksi pasca-konflik. Setelah perang berakhir, perlu ada upaya yang besar untuk membangun kembali masyarakat, infrastruktur, dan ekonomi yang hancur. Ini adalah tantangan besar yang membutuhkan bantuan dan dukungan komunitas internasional, termasuk bantuan kemanusiaan dan pembangunan.

Terakhir, pelajaran terpenting yang bisa kita ambil dari Perang Israel-Palestina dan Perang Vietnam adalah pentingnya menghindari konflik bersenjata secara keseluruhan. Konflik bersenjata adalah cara yang paling merusak dan mahal untuk menyelesaikan perbedaan.

Oleh karena itu, pemimpin dunia harus bekerja lebih keras untuk mempromosikan dialog, diplomasi, dan solusi damai. Kita harus selalu mengingat bahwa di balik setiap konflik ada manusia dengan impian, harapan, dan hak untuk hidup dalam perdamaian dan keadilan. Dengan belajar dari sejarah, kita dapat bergerak menuju dunia yang lebih damai dan adil, di mana konflik bersenjata menjadi pengecualian, bukan aturan.

Penutup

Dengan melihat sejarah panjang dan rumit konflik Israel-Palestina, satu hal menjadi jelas: perdamaian adalah tujuan yang harus dikejar oleh kedua belah pihak dan komunitas internasional. Meskipun sejarah konflik ini sarat dengan ketegangan, pengorbanan, dan penderitaan, penting untuk menyadari bahwa masa depan tidak harus mengulangi kesalahan masa lalu.

 Dengan komitmen yang kuat untuk perdamaian, dialog yang terbuka, serta kerja sama yang cermat antara Israel dan Palestina, ada harapan untuk mengakhiri konflik berkepanjangan ini dan menciptakan masa depan yang lebih baik bagi kedua bangsa.

 Perdamaian dan keadilan harus menjadi panduan yang mendorong kita maju, sehingga kita dapat menghentikan siklus kekerasan dan mengarah pada pemecahan masalah yang berkelanjutan yang mendukung kedua komunitas.